POHON


Ketika laila dihalang dari berjumpa dengan majnun. Setiap saat, majnun mengingati laila. Tidurnya, tidur laila. Sedarnya, sedar laila. Makannya, makan laila. Semuanya adalah laila.

Satu ketika, dia melintasi satu kuil, dia nampak seorang sedang sembahyang dengan patung sembahan di hadapannya.

Kedengaran lelaki itu mengeluh kesusahannya, memohon dengan patung sembahan tersebut.

Lelaki itu terus di tegur oleh majnun dan bertanya, 'apa yang sedang kamu lakukan itu?'

'aku sedang sembahyang kepada tuhanku' jwb lelaki itu.

'apa yang kamu pohon?'

'aku harapkan kesukaranku menjadi senang'.

'oh, alangkah lemahnya kamu dalam beribadat kepada tuhanmu. Aku bukan 'abid, tetapi aku seorang perindu.

'aku tidak perlu melihat laila untuk mengingati laila, tetapi kamu perlu melihat patung untuk beribadat kepada tuhan.

Ujar Majnun lagi, 'aku tidak mengharapkan sesuatu pun dari laila untuk merindui laila, sedangkan kamu harapkan sesuatu untuk berabdi kepada Tuhan'

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

PALA TAW RIDE 2016 MALAY-SIAM-LAOS-CAMBODIA

CUKUP SATU KALI RIDE KE SATU - SATU TEMPAT.

Perlis Bike Jam 2014